Kepo

Sumpah ya, kenapa semua orang sekarang kepo-an banget ya.

Tunggu, sebelumnya pada tau ga nih kepo tuh apaan?  Menurut KamusGaul(dot)Com, kepo adalah

Ke-Po-Cong. (baca: Kek Pocong ~kaya pocong)

Menurut definisi gue, yang gue berusaha mendefinisikannya melalui penjelasan deskriptif, Kepo adalah..

Tindakan dimana seseorang menjulurkan kepalanya, kepada sesuatu yang orang lain sedang pegang, sedang lihat, sedang pencet-pencet, entah kemudian disusul pertanyaan seperti “apasih apasih” atau tidak, atau kemudian muka mengernyit tanda penasaran, padahal sesuatu yang orang lain sedang pegang, sedang lihat, sedang pencet-pencet itu bukan urusannya dan bisa jadi tidak ada kaitannya dengan dirinya..

bidih. panjang gak tuh. yang mau nyempurnain definisi boleh, tinggalin komen aja.

anw, ada nih temen gue, anaknya kepoooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooo banget. Se-kepo itu sampe “O”nya banyak banget. Tiap nih gue megang kertas apa atau apapun pasti deh..

eh apaan tuh, Gem?

atau gue lagi liat pengumuman..

eh apa sihh? mau liat! liat! liat!

atau gue lagi ngetik sms di handphone

….. (sunyi.. ga pake ngomong.. tapi kepala udah di samping gue.. atau setidaknya menjulur dari balik bahu gue.. niat abis..)

Pertamanya sih gapapa, kalo ga rahasia jg semakin gapapa. Tapi ini kan urusan gueeee.. kalo itu rahasia gimana? ya ga sih? Sebenernya kalo sesekali kepo ya gapapa sih. Cuman lama-lama risih ga sih dikepoin teruss?

oke, itu satu hal. Hal lainnya adalah, kepo ini udah merajalela dan sifat sehari-hari rupanya. Hari ini di studio, tempat gue berkarya membangun bangsa. #apacoba. Gue laptopan aja, gue buka tweetdeck, tiba2 ada dua kepala di kanan-kiri gue ikutan mantengin layar laptop gue, mengawasi gue mau ngetwit apaan. Gue ganti tab di Google Chrome, tiba2 nengok. HADWOH!

Ya gue juga kadang-kadang suka kepo juga sih. Cuman gue mau menghimbau aja nih, yang namanya kepo itu perbuatan tidak terpuji kawan-kawan (gue bold, gue italic, gue underline, mampus mampus). Gue ga muna sih kadang-kadang gue kepo juga. Tapi gapapa, asal keponya gak ketauan. HAHAHAHAHA.

Sebisa mungkin sih ya, kebiasaan kepo ini dikurangi, karena yang namanya kepo nih sebenernya udah melanggar area pribadi orang lain. Ga mau kan area pribadi kita dilanggar orang juga?

Buat yang merasa sering dikepoin juga, gue cuma mau berpesan.. (bentar..pasang topeng separo dulu)..

“Waspadalahhh! Waspadalahhh!”

6 thoughts on “Kepo”

    1. wah sakit perutnya kaya apa? jangan langsung di judge usus buntu juga ya. Kalo sakitnya spt di iris2 dan bukan di bagian bawah kanan dekat pinggang mungkin bukan usus buntu, bisa jadi maag.

      tapi coba tekan bagian bawah kanan diatas pinggang (pokoknya inget aja lokasi usus buntu waktu belajar Biologi), kalo disitu sakit itu udah khas usus buntu. Atau coba tiduran yang lurus, terus kaki kanan diangkat dan ditekuk mendekati perut, kalo sakit, fix deh usus buntu. Kalo malem udah demam, mungkin udah pecah karena badan berusaha menahan serangan bakteri dari isi usus yang pecah itu hehehe… Goodluck. Usus buntu is not that bad kok. Sekali diangkat, makan bebassss! 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *